Flat Foot

Flat Foot

8 mins read

Apakah Anda pernah merasa tidak nyaman atau mengalami rasa sakit pada kaki saat berdiri atau berjalan? Mungkin saja Anda mengalami flat foot atau kaki datar, kondisi di mana lengkungan kaki menurun atau rata.

Meskipun sering terjadi, banyak yang belum memahami sepenuhnya tentang apa sebenarnya flat foot dan bagaimana dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari.

Tahukah Kamu?

20-30% dari seluruh anak di dunia mempunyai flat foot, apakah kamu salah satunya?

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi secara mendalam tentang flat foot, termasuk penyebab, gejala, pengobatan, dan langkah-langkah pencegahan yang dapat diambil untuk menjaga kesehatan kaki.


Apa Itu Flat Foot?

Flat foot atau kaki datar dalah kondisi di mana lengkungan kaki, yang seharusnya melengkung di bagian tengah kaki, menurun atau rata. Ini berarti bahwa seluruh bagian bawah kaki bersentuhan dengan lantai saat berdiri.

Anda dapat dengan mudah melihatnya saat melakukan cap kaki, karena seluruh permukaan telapak kaki akan tercetak di atas kertas karena tinta cap. Kondisi ini adalah hal yang umum terjadi di kalangan ras Asia, di mana satu dari lima orang memiliki ciri ini.

Flat Foot adalah


Apakah Flat Foot Berpotensi Membahayakan?

Pada sebagian besar anak, terutama pada balita, flat foot bukanlah sesuatu yang perlu menjadi keprihatinan orang tua.

Sebagai bagian dari proses perkembangan kaki, flat foot sering terjadi saat anak mulai belajar berjalan pada usia 2 hingga 3 tahun, dan biasanya akan menjadi normal pada sekitar usia 5 tahun pada sebagian besar anak.

Namun, jika kondisi kaki datar tetap persisten hingga masa dewasa, ini dapat menimbulkan keluhan di kemudian hari dan membutuhkan perhatian khusus. Semakin banyak gejala yang ditimbulkan oleh flat foot, segera konsultasikan anak Anda kepada dokter yang bersangkutan.

Terutama jika anak telah mencapai usia 5 tahun namun flat foot tetap ada dan disertai keluhan seperti rasa sakit atau kekakuan pada kaki. Selain itu, masalah kaki datar yang tidak diatasi dapat mengarah pada masalah lain seperti nyeri punggung, lutut, pinggul, bunion, dan deformitas jari kaki seperti hammer toe.


Klasifikasi Flat Foot

Flat foot atau kaki datar pada anak dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

1. Jenis Fleksibel

Pada jenis ini, anak masih mampu melakukan aktivitas sehari-hari dan berolahraga tanpa mengalami keluhan apapun, sehingga kondisi ini masih dianggap sebagai variasi normal dalam bentuk kaki. Pada jenis ini, kadang-kadang lengkungan kaki masih terlihat saat anak duduk, tetapi hilang saat anak berdiri dan menahan beban tubuh.

2. Jenis Rigid

Jenis ini lebih jarang terjadi, di mana tulang-tulang telapak kaki bersatu, menyebabkan flat foot yang kaku dan disertai dengan rasa nyeri. Untuk jenis ini, perawatan operatif mungkin diperlukan.


Apa Saja Gejala Flat Foot?

Gejala flat foot dapat bervariasi dari ringan hingga parah, dan beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala sama sekali. Namun, berikut adalah beberapa gejala yang sering terkait dengan kondisi ini:

1. Rasa Sakit atau Ketidaknyamanan

Gejala ini sering terasa di bagian tengah atau belakang kaki, terutama saat berdiri atau berjalan. Rasa sakit bisa berupa rasa terbakar, menusuk, atau tumpul, tergantung pada individu dan seberapa parah kondisi flat foot-nya.

Rasa sakit ini mungkin menjadi lebih parah saat seseorang berada dalam posisi tegak dalam jangka waktu yang lama, seperti saat berdiri di tempat kerja atau berbelanja. Penderita mungkin merasa perlu istirahat atau mengangkat kaki mereka untuk meredakan ketidaknyamanan.

2. Kaki yang Mudah Lelah

Karena flat foot membuat kaki harus bekerja lebih keras untuk mendukung tubuh, kelelahan bisa menjadi gejala umum.

Ini tidak hanya terjadi saat berjalan jauh, tetapi juga saat melakukan aktivitas sehari-hari seperti berdiri di dapur saat memasak atau berbelanja di supermarket.

Orang dengan kaki datar mungkin merasa bahwa kaki mereka mudah lelah, bahkan setelah melakukan aktivitas yang ringan.

3. Pembengkakan Kaki

Pembengkakan pada kaki adalah reaksi umum terhadap tekanan tambahan yang ditimbulkan oleh flat foot. Ini biasanya terjadi di sekitar pergelangan kaki atau bagian tengah kaki, di mana tekanan terbesar terjadi. Pembengkakan dapat terasa dan terlihat nyata, dan dalam beberapa kasus, dapat menyebabkan kemerahan atau rasa panas di area yang terkena.

4. Kaki Terasa Kaku

Kekakuan kaki adalah gejala lain yang sering dikaitkan dengan flat foot. Penderita mungkin merasa bahwa kaki mereka terasa kaku atau kaku, terutama setelah bangun tidur di pagi hari atau setelah beristirahat dalam jangka waktu yang lama. Kekakuan ini dapat membuat sulit bagi seseorang untuk bergerak dengan bebas dan nyaman, dan seringkali memerlukan waktu untuk “menghangatkan” kaki sebelum dapat bergerak secara normal.

5. Perubahan pada Posisi Kaki

Salah satu tanda khas kaki datar adalah perubahan pada posisi kaki. Ini bisa termasuk jari kaki yang menonjol keluar ke arah luar, atau kaki yang terlihat miring ke dalam saat berdiri atau berjalan. Perubahan ini dapat memengaruhi postur tubuh secara keseluruhan dan menyebabkan ketidaknyamanan tambahan saat bergerak.

6. Rasa Terbakar atau Berdenyut

Sensasi terbakar atau berdenyut di kaki adalah gejala umum lainnya yang sering terkait dengan flat foot. Sensasi ini mungkin terjadi secara terus-menerus atau hanya saat melakukan aktivitas tertentu. Hal ini dapat menjadi tanda peradangan atau iritasi pada jaringan di sekitar kaki dan dapat menyebabkan ketidaknyamanan tambahan saat bergerak.

7. Kekakuan Sendi

Kekakuan sendi di sekitar kaki atau pergelangan kaki adalah gejala lain yang sering terjadi pada flat foot. Hal ini dapat membuat sulit bagi seseorang untuk melakukan gerakan seperti menekuk atau memutar kaki dengan bebas. Hal ini dapat memengaruhi mobilitas seseorang dan membuatnya merasa tidak nyaman saat melakukan aktivitas sehari-hari.

8. Peningkatan Risiko Cedera

Kaki datar meningkatkan risiko cedera pada seseorang, terutama terkait dengan tendon dan ligamen di sekitar kaki. Cedera seperti tendonitis atau peradangan pada tendon Achilles lebih mungkin terjadi pada orang dengan kaki datar karena tekanan dan stres tambahan yang ditempatkan pada kaki mereka.

9. Ketidaknyamanan saat Berdiri atau Berjalan

Ketidaknyamanan saat berdiri atau berjalan adalah gejala umum yang sering mengganggu orang dengan flat foot. Mereka mungkin merasa bahwa berat tubuh mereka tidak didukung dengan baik atau bahwa mereka tidak memiliki keseimbangan yang baik saat bergerak. Hal ini dapat membuat aktivitas sehari-hari seperti berbelanja atau berolahraga menjadi lebih sulit dan tidak nyaman.


Penyebab Flat Foot

Penyebab kaki datar dapat bervariasi dari faktor genetik hingga kondisi medis tertentu. Berikut adalah beberapa penyebab umum dari kondisi ini:

Faktor Penyebab Flat Foot

1. Faktor Keturunan

Faktor genetik memainkan peran penting dalam pengembangan kaki datar. Jika salah satu atau kedua orang tua memiliki flat foot, ada kemungkinan bahwa anak mereka juga akan mewarisi kondisi tersebut. Pola pewarisan genetik yang mengarah pada kelemahan tendon dan ligamen kaki dapat menyebabkan pembentukan lengkungan kaki yang tidak cukup berkembang dengan baik.

2. Cedera Kaki

Cedera atau trauma pada kaki, terutama pada tendon atau ligamen, dapat menyebabkan flat foot. Misalnya, cedera tendon Achilles atau cedera pada ligamen deltoid dapat mengganggu struktur normal kaki dan menyebabkan lengkungan kaki menjadi datar.

3. Kelebihan Berat Badan

Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan kaki datar. Berat badan yang berlebihan menempatkan tekanan ekstra pada kaki dan dapat menyebabkan perubahan pada struktur kaki, termasuk penurunan lengkungan kaki.

4. Kehamilan

Wanita hamil sering mengalami perubahan hormon yang dapat memengaruhi ligamen dan tendon di kaki. Ini dapat menyebabkan lemahnya struktur kaki dan penurunan lengkungan kaki selama kehamilan, yang dapat menghasilkan kaki datar.

6. Jika Anda Mempunyai Arthritis

Beberapa kondisi medis tertentu, seperti arthritis, diabetes, atau polio, dapat menyebabkan kaki datar sebagai salah satu gejala. Penyakit atau kondisi yang mempengaruhi otot, tendon, atau ligamen kaki dapat menyebabkan penurunan lengkungan kaki.

7. Aktivitas Berat atau Berulang

Aktivitas fisik yang berat atau berulang, seperti berlari jarak jauh atau melompat, dapat menyebabkan stres berlebih pada kaki dan menyebabkan flat foot. Pada atlet atau individu yang melakukan aktivitas fisik secara ekstensif, overuse pada tendon dan ligamen kaki dapat menyebabkan kelemahan struktur kaki.

8. Penuaan

Seiring bertambahnya usia, struktur kaki cenderung mengalami perubahan. Ligamen dan tendon kaki mungkin mengalami penurunan elastisitas dan kekuatan, yang dapat menyebabkan flat foot pada orang dewasa yang lebih tua.


Diagnosa Flat Foot

Sebelum memulai pengobatan, dokter akan melakukan pemeriksaan menyeluruh pada kaki anak Anda untuk mengetahui kemungkinan penyebab dan mengevaluasi tingkat keparahan kondisinya.

Pemeriksaan dimulai dengan memeriksa permukaan kaki saat anak duduk dan berdiri untuk mengamati perbedaannya. Selanjutnya, dokter akan meminta anak untuk berjalan tanpa alas kaki untuk menilai rentang gerak dan pola berjalan.

Selain itu, dokter juga akan memeriksa semua sendi kaki, mulai dari pinggul ke bawah. Setelah pemeriksaan fisik selesai, dokter mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan sinar-X untuk mengevaluasi apakah terdapat kelainan pada tulang di telapak kaki. Namun, hal ini tidak selalu diperlukan.


Pengobatan Flat Foot

Pendekatan pengobatan dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan gejala dan seberapa banyak kondisi tersebut memengaruhi kehidupan sehari-hari. Berikut adalah beberapa metode pengobatan yang umum digunakan untuk mengelola kaki datar:

1. Orthosis atau Insole Khusus

Untuk menangani masalah ini, salah satu terapi yang efektif adalah menggunakan insole khusus buatan Capron yang dirancang sesuai dengan kebutuhan kaki individu menggunakan teknologi komputerisasi.

Insole khusus ini akan dipasang di dalam sepatu anak untuk memberikan dukungan tambahan pada struktur kaki dan meningkatkan fungsinya. Pada pasien dengan skoliosis, penggunaan insole khusus ini juga dapat membantu memperbaiki posisi kaki dan panggul, mengurangi torsi pada tulang belakang, dan mencegah perburukan skoliosis.

Di Spine Clinic Family Holistic, kami menyediakan teknologi insole khusus yang disesuaikan secara presisi untuk kebutuhan kaki individu. Proses pembuatannya cepat, hanya memerlukan waktu 30-45 menit, dan insole dapat langsung dipasang pada sepatu pasien.

ruang pembuatan capron SC Bandung
Ruang Pembuatan Custom Insole Capron

Menggunakan teknologi komputerisasi, insole ini dirancang untuk membantu memperbaiki masalah kaki seperti flat foot, nyeri lutut anterior, diabetes kaki, high arch, plantar fasciitis, dan sakit kaki depan. Dengan 32 indikasi orthotics kaki yang tersedia, insole khusus ini ditujukan untuk membantu menangani berbagai masalah kaki anak-anak dan memenuhi kebutuhan individu dengan presisi.

2. Terapi Fisik

Fisioterapi merupakan metode pengobatan yang efektif untuk mengurangi gejala. Terapis fisik dapat merancang program latihan khusus untuk memperkuat otot-otot kaki, meningkatkan fleksibilitas, dan memperbaiki postur tubuh. Latihan-latihan ini mungkin mencakup peregangan, latihan kekuatan, dan latihan keseimbangan. Fisioterapi juga dapat membantu meredakan nyeri dan meningkatkan mobilitas kaki.

3. Obat Pereda Nyeri

Obat pereda nyeri seperti ibuprofen atau acetaminophen dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan yang terkait dengan flat foot. Namun, obat-obatan ini hanya memberikan bantuan sementara dan tidak mengatasi penyebab utama kondisi tersebut.

4. Pemakaian Alat Penyangga atau Splint

Alat penyangga atau splint dapat digunakan untuk memperbaiki posisi kaki dan mereduksi kekakuan otot dan jaringan. Alat ini biasanya dipakai saat tidur untuk membantu mempertahankan posisi kaki yang benar selama istirahat.

5. Menjaga Berat Badan yang Sehat

Kelebihan berat badan dapat meningkatkan tekanan pada kaki dan memperburuk gejala flat foot. Dengan menjaga berat badan yang sehat melalui pola makan seimbang dan olahraga teratur, Anda dapat mengurangi beban pada kaki dan meredakan gejala flat foot.

6. Penggunaan Sepatu yang Sesuai

Pemilihan sepatu yang sesuai sangat penting dalam pengelolaan flat foot. Pilih sepatu yang nyaman, memiliki bantalan yang cukup di bagian bawah kaki, dan memberikan dukungan lengkungan yang memadai. Sepatu dengan sol yang kokoh dan stabil juga dapat membantu menjaga postur kaki yang benar dan mengurangi tekanan berlebih pada kaki.

7. Menghindari Aktivitas yang Memperberat Gejala

Hindari aktivitas yang dapat memperberat gejala flat foot, seperti berjalan atau berdiri dalam jangka waktu yang lama, atau melakukan aktivitas fisik yang berat atau berulang. Istirahat yang cukup dan menghindari aktivitas yang membebani kaki dapat membantu mencegah kelelahan dan memperburuk gejala.

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter atau ahli terkait untuk mendapatkan diagnosis yang tepat dan rekomendasi pengobatan yang sesuai dengan kondisi Anda. Setiap individu mungkin membutuhkan pendekatan pengobatan yang berbeda tergantung pada tingkat keparahan gejala dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi kondisi kaki datar mereka. Dengan pengelolaan yang tepat, banyak orang dengan flat foot dapat mengurangi gejala mereka dan meningkatkan kualitas hidup mereka.


Pertanyaan Seputar Flat Foot

1. Apakah Ada Hubungan Antara Kaki Datar Dengan Skoliosis atau Masalah Kesehatan Lain?

Flat foot sering kali dikaitkan dengan masalah kesehatan tambahan, termasuk skoliosis, yang merupakan kelengkungan tulang belakang yang tidak normal.

Ketika otot yang mendukung lengkungan kaki melemah dan telapak kaki jatuh ke dalam, ini dapat menyebabkan rotasi pada lutut, panggul, dan tulang belakang di atasnya. Rotasi atau torsi ini dapat mengakibatkan kelengkungan tulang belakang yang abnormal, yang merupakan ciri dari skoliosis.

flat foot menyebabkan skoliosis

Pada pasien yang sudah memiliki skoliosis, kehadiran flat foot dapat memperburuk kondisi tersebut dengan menambah rotasi tulang belakang yang tidak normal.

2. Apakah Flat Foot Memerlukan Operasi?

Pembedahan umumnya hanya diperlukan untuk kasus flat foot yang kaku, dan jarang sekali dilakukan untuk kasus kaki datar yang fleksibel. Sebagian besar pasien, sekitar 90%, yang menjalani terapi non-bedah mengalami perbaikan kondisi mereka.

3. Apa Saja Komplikasi Pada Flat Foot?

Meskipun jarang terjadi, komplikasi dapat muncul jika tidak dilakukan tindakan pada kasus flat foot yang membutuhkan perawatan khusus. Ada tendon penting dalam struktur kaki yang bertanggung jawab untuk menjaga bentuk lengkungan telapak kaki.

Pada kasus flat foot yang tidak diobati, tendon tersebut bisa mengalami kerusakan karena tekanan yang meningkat seiring bertambahnya usia dan aktivitas. Ini bisa menyebabkan rasa nyeri dan pembengkakan di dalam kaki, dan dalam beberapa kasus, dapat berkembang menjadi kondisi yang dikenal sebagai deformitas flat foot yang didapat saat dewasa. Kondisi ini ditandai dengan kelemahan kaki, kesulitan untuk berjinjit, dan kerusakan permanen pada struktur kaki.

Dr. Budi Sugiarto Widjaja, MD

Dr. Budi Sugiarto Widjaja, MD merupakan CEO dari Spine Clinic Family Holistic sejak 2006, beliau yang membawa teknik Schroth Best Practice dan Brace GBW ke Indonesia serta telah menuliskan materi ilmiah mengenai tingkat keberhasilan Brace GBW dalam mengobati skoliosis dan keluhannya.

Baca F Lainnya

Table of Content